Nasi bancakan yang Sunda Pisan



Kalau sekarang, karena Youtube sudah menjadi konsumsi sehari-hari jadi pasti tidak akan asing lagi dengan Hari Jisun kan? Nah doi adalah vlogger korea yang suka banget sama makanan Indonesia. Kadang di video itu dia makan sama ibu atau adiknya. Di awal Desember ini, hari jisun baru nyobain makanan yang sunda banget di warung Nasi Bancakan Bandung. Kalau mau tahu videonya bis klik linknya nih. Pas banget anak Nangor ini akhirnya pergi ke peradaban yang modern, iya akhirnya punya waktu jalan -alan di paskal 23 Bandung di 14 Desember ini. Awalnya sih memang karena ada acara dari Mitsubishi Motor Indonesia yang ngasih tiket gratis buat main disana, buat coba mobil barunya. Di bandingkan bahagia sendiri mending ngajak teman lain buat bahagia juga kan? Jadi aku ajak temen aku, si Uli, ke Paskal 23, selain karena dia orang Bandung asli jadi gampang kan kalo mau ajak kemana-mana, dia juga asik banget buat ngobrol ngalor ngidul yang bikin hati ceria. Dan makasih ya Li udah dibayarin grab car nya haha. Dan ditungguin waktu nunggu travel di Baltos.
Setelah jalan-jalan dan jajan di Paskal 23 dari siang sampai sore, kita udah laper banget dan pusing. Iya pusing gara-gara main ayunan yang kayak di pasar malam itu loh. Jadi pengen banget makan makanan yang berselera. Nah akhirnya dari diskusi cewek labil butuh waktu lumayan lama,  kita setuju buat istirahat di warung Nasi Bancakan Bandung. Sejujurnya sih temen ini yang ngajak duluan ke warung nasi bancakan di Bandung, soalnya aku tidak tahu makanan yang asik dan tempat yang nyaman selain Lotte mart BEC. Iya suka banget makan ramyeon sama es green tea di Lotte mart BEC sih. Lagian kalau makan di paskal atau di emol kan udah biasa ya, udah biasa mahal maksutnya. Ya paling isinya fast food, japanese, atau korean food. Nah entah kenapa udah lama banget ingin makan makanan yang beda aja. Udah bayangin nasi liwet, krupuk, dan sambal aja udah enak. Jadi untung banget si Uli ajak aku ke warung Nasi Bancakan ini.
Untuk alamatnya di Jl. Trunojoyo No.62, Citarum, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat 40115. Nah paling gampang sih memang pake transportasi online aja kalau ke Bandung. Soalnya pengalaman pribadi mau naik mobil atau mau naik motor seringnya agak belibet jalannya. Kenapa ya? Soalnya di Bandung jalannya hampir sama, pohonnya sama, warna aspalnya sama, dan rumah di pingir jalan pun stylenya sama. Ya itu sih sepercik image jalan di Bandung menurut aku. nah balik lagi ke gimana caranya ke warung nasi bancakan Bandung, sebenarnya patokan yang aku pakai sih Balltos atau Musium Geologi Bandung.
Makanan yang disajikan sangat spesial dan banyak macam jenisnya. Kalau kamu datang ke sini pagi atau untuk makan siang, biasanya masih lengkap. Soalnya aku makan sekitar jam 6 sore jadi untuk makanannya sudah banyak yang berkurang khususnya sayur yang hijau-hijau. Tapi masih banyak sih kayak sayur leunca, sejenis urab, lalu ada paria. Tapi lebih banyak jenis makanan seperti daging, ayam dan ikan. Kalau bisa dibilang sih kayak makanan di warung tegal dan warung nasi padang yang disatukan. Banyak banget macamnya. Sambalnya pun ada sambal merah dan sambal hijau. Tinggal pilih deh.


Untuk makanan sejenis sate kayak sate usus atau ati ampela bisa minta digoreng dulu. oh iya ada pepes ikan juga, pepes tahu, pepes jamur. Untuk yang suka sama ikan asin juga banyak jenisnya. Ada ikan asin yang kotak kotak gitu, namanya jambal gitu? Sama ikan pindang dan lainnya. Kerupuk juga ga ketinggalan, selalu tergantung dan siap sedia untuk dimakan.
Tak juga ketinggalan lalapan dan kemangi juga. Oh iya, air minumnya nya gratis disediakan, tapi kalau mau pesan es teh juga bisa. Selain itu juga ada es cendol dan kue balok loh. Tadinya mau nambah beli kue balok tapi sepertinya kalau sudah kenyang ga baik deh buat nambah makan lagi.
Di warung Nasi Bancakan tempatnya bersih. Disediakan tempat cuci tangan dan toilet juga. Bahkan toiletnya terpisah untuk laki-laki dan perempuan. Untuk tempat makannya ada yang lesehan juga. Seperti yang ada di foto ini.

Nah ini yang paling penting. Harganya murah banget. Murah untuk inidkator makan di Bandung ya. Lagian juga makannya tuh ngambil sendiri kayak prasmanan. Jadi mau ambil banyak pun merasa tak berdosa. Untuk harganya memang tidak ada daftar menu nya, jadi waktu dateng ke warung nasi bancakan ini langsung aja ambil piring dan nampan. Lalu ambil nasi liwet atau nasi timbel dan lauk pauknya. Setelah itu bisa langsung bayar dikasir. Untuk makan berdua 50 ribu aja udah kenyang dan banyak jenisnya kok. Nah kemaren ini yakng kita makan.

Murah kan? Nasi liwet, sambal hijau, lalap, oncom, cumi asin kecap,pepes usus,pepes jamur, es teh 2, pepes peda Cuma 63.000 loh. Beneran deh, ini murah dan harus banget dikunjungin kalau ke bandung. Pelayanannya juga ramah.

Rumah makannya bersih, parkirannya luas juga, toilet bersih, harga murah, dan jenis makanan yang banyak baget. Tapi kurangnya satu sih, disetiap lesehan yang deket tembok tidak ada colokan buat nge charge. Entah kenapa kalau ini juga penting buat dirumah makan, walau urutan nomor sekian. Soalnya kemarin hape sudah kritis baterainya dan butuh juga buat pesen go-car. Tapi lumayan ada colokan 2 di tempat kipas angin sih jadi masih bisa terselamatkan.

Jadi kalau mau ke warung Nasi Bancakan nunggu lapar juga gapapa, biar bisa cobain semua makanan disana.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar